TikToks yang berusia 19 tahun memberi inspirasi untuk memecahkan stereotaip autisme

Seorang lelaki berusia 19 tahun menjadi viral di media sosial setelah berkongsi serangkaian video mengenai pengalamannya dengan autisme - dan salah tanggapan terbesar yang dia dengar mengenai keadaannya.

Paige Layle, juruteknik bulu mata dari Ontario, Kanada, menghantar klip kepadanya laman TikTok yang popular , memanggil siri ini, Autisme pada kanak-kanak perempuan.



Keempat video itu, yang telah mendapat berjuta-juta suka dipuji oleh beberapa pengikutnya sebagai pandangan yang sempurna dan jujur ​​terhadap apa yang dia hadapi dalam kehidupan sehariannya.



Kanak-kanak perempuan biasanya menunjukkan sifat yang berbeza daripada lelaki, Kata Layle dalam klip pertamanya . Itulah sebabnya mengapa kami memerlukan masa bertahun-tahun untuk didiagnosis.

hannah bronfman semua kehidupan penting

Remaja itu kemudian mengungkapkan bahawa dia berusia 15 tahun ketika dia didiagnosis menderita autisme - penundaan yang dia salahkan kerana kurangnya penyelidikan mengenai bagaimana gejala muncul secara berbeza pada wanita. Sementara itu, Layle menyatakan, dia mempunyai seorang teman lelaki yang didiagnosis pada usia 2 tahun.



Sebilangan besar orang, ketika mereka memikirkan autisme, mereka memikirkan [orang yang] tidak hebat dalam situasi sosial. Tetapi bagi banyak gadis, ini adalah kebalikannya, Layle menerangkan dalam TikTok berikutnya , memperhatikan bahawa penilaiannya yang menyeluruh tidak berlaku untuk semua orang. Saya terlalu sosial, saya membuat terlalu banyak hubungan mata.

Layle mengatakan dalam videonya bahawa dia percaya beberapa perbezaan jantina disebabkan bertopeng , proses di mana individu autistik menyembunyikan gejala mereka dengan menyalin tingkah laku sosial orang lain di sekeliling mereka. Remaja itu menambah bahawa, dalam pengalamannya, wanita jauh lebih baik daripada lelaki.

Anda secara sedar sedar bahawa anda 'pelik.' Anda tidak tahu bagaimana bertindak atau bagaimana menjadi, Layle berkata mengenai penyamaran . Oleh itu, anda hanya mengambil yang lain.



Layle juga mengemukakan alasan lain kerana dia menganggap orang salah memahami keadaannya. Yang berusia 19 tahun kata BuzzFeed bahawa orang sering menganggap dia tidak menghidap autisme bukan hanya kerana tingkah lakunya, tetapi juga kerana penampilannya.

Saya mendapat [ini] banyak, kerana kerana saya tampan, tidak ada yang salah dengan saya - jadi saya ingin menunjukkan bahawa penyakit mental adalah pelbagai, katanya.

Dan terdapat banyak penyelidikan untuk memenuhi banyak tuntutan Layle. A Kajian 2019 perbezaan jantina antara orang dengan autisme mendapati bahawa lelaki tiga kali lebih mungkin didiagnosis pada spektrum, statistik yang sebahagiannya berkaitan dengan penyamaran sifat oleh wanita.

adakah anda lebih pintar daripada kanak-kanak prasekolah

Secara keseluruhan, perbezaan tersebut boleh menyebabkan wanita terlepas dari prosedur diagnostik semasa, kajian yang diterbitkan dalam Jurnal Autisme dan Gangguan Perkembangan , membuat kesimpulan.

Walaupun Layle secara konsisten mencatat dalam videonya bahawa dia hanya ingin berbicara dari pengalamannya sendiri, dia berharap platformnya - yang merangkumi 200,000 pengikut TikTok dan 10,000 pengikut Instagram - dapat membantu orang memahami autisme dengan lebih baik. Dia memberitahu BuzzFeed bahawa dia merasakan pemahaman yang serupa setelah mengetahui keadaannya sendiri.

Diagnosis telah mengubah hidup saya menjadi lebih baik, katanya. Saya dapat memahami diri saya dengan lebih baik, yang sangat bermanfaat untuk situasi sosial, kehidupan sekolah / kerja, dan yang paling penting adalah bersendirian. Saya sekarang dapat berfungsi sendiri dan memahami emosi saya dengan lebih baik.

Jawatan Popular