TikToker Chrissy Marshall menggunakan pengalamannya sebagai wanita Pekak untuk mendidik berjuta-juta orang

Untuk menghormati ulang tahun ke-30 Akta Orang Kurang Upaya Amerika (ADA), In The Know meminta orang muda kurang upaya untuk membesar dengan undang-undang, dan bagaimana ia mempengaruhi kehidupan mereka.

Salah satu Chrissy Marshall's video paling popular bermula dengan soalan yang kelihatan sederhana.



Bagaimana anda membuat TikToks jika anda tidak dapat mendengar muzik?



Marshall, yang dilahirkan kurang pendengaran dan kini pekak mendalam , mendapat soalan seperti itu sepanjang masa. Pemain berusia 20 tahun itu adalah pembuat filem, a YouTuber dan, dengan semua definisi perkataan, bintang TikTok.

Halamannya, ChrissyCantHearYou , mempunyai lebih daripada 860,000 pengikut. Video di sana adalah peribadi, sangat kreatif dan jarang serupa. Dalam beberapa, dia menandatangani lirik hingga lagu-lagu TikTok yang popular. Pada yang lain, dia mengajar pengikutnya mengenai alat yang dia gunakan merasa selamat di khalayak ramai.

Namun, satu perkara yang selalu berterusan adalah motivasinya.

Saya menggunakan media sosial untuk menjangkau berjuta-juta orang dan mendidik mereka tentang komuniti pekak, akses, ASL, serta menyediakan mereka sumber dan tempat yang sesuai untuk belajar dan berkembang antara satu sama lain, kata Marshall di The Know.

skrin ke-2 mudah alih untuk komputer riba

Kebolehcapaian adalah pusat segala yang dilakukan Marshall, dan juga penceritaan visual. Ia adalah medium yang dia gemari selama dia ingat. Tumbuh dewasa, dia terobsesi dengan komputer dan teknologi, terutama fakta bahawa mereka membiarkannya membuat filem dan rakamannya sendiri.

Saya selalu menjadi orang yang sangat visual dan taat, dan saya suka memecah situasi dan membuat dan menjadi artistik, katanya.

bagaimana anda tahu bila ada yang menyukai anda semasa bermain

Marshall kini belajar produksi filem di University of Southern California, dan pada masa lapang, dia menggunakan media untuk meneroka pengalamannya sebagai wanita pekak.

Salah satu yang pertama video mega-viral , yang dia hantar pada musim panas lalu, adalah contoh utama. Dalam klip itu, Marshall secara emosional memperincikan hari gila di mana dia bertemu dengan tiga pekerja perkhidmatan - juruwang bank, barista Starbucks dan pelayan restoran - yang semua mengenali ASL.

Hari ini saya pergi ke tiga tempat ... Semua orang menandatangani, katanya dalam video. Ia seperti dunia yang sempurna - seperti utopia.

Klip ini memperoleh lebih daripada 1 juta tontonan. Pada satu tahap, itu hanya cerita tentang Marshall bersenang-senang - tetapi di tahap lain, ia adalah mesej yang kuat mengenai akses dan perwakilan.

Saya mula menyedari bahawa saya dapat menggunakan [TikTok] untuk mendidik dan memberi maklumat, katanya kepada In The Know. Dan saya sangat gembira kerana mempunyai ruang di mana saya benar-benar dapat menjangkau orang-orang yang tidak berada dalam komuniti saya untuk melihatnya.

Hari-hari ini, Marshall menyiarkan di TikTok hampir setiap hari. Dia berharap dengan berkongsi hidupnya dapat membantu orang lain melihat cabaran yang dihadapi oleh orang kurang upaya setiap hari.

Memberi akses adalah sesuatu yang sangat asas tetapi sangat kuat, dan penting, dan dihargai oleh orang pekak dan pendengaran serta banyak orang kurang upaya yang memerlukan kapsyen dan tempat tinggal untuk dapat mengalami perkara yang sama seperti anda, katanya. Yang Tahu.

di media verizon tahu

Marshal melihat diskriminasi di sekitarnya setiap hari - di sekolahnya, di tempat kerja dan bahkan di TV.

Banyak orang berpendapat bahawa [diskriminasi] telah hilang, katanya kepada In The Know. Tidak. Saya masih memperjuangkan kapsyen di kolej, dan saya akan selalu.

Pendidikan adalah salah satu perkara yang sering difikirkan oleh Marshal. Ini juga salah satu bidang di mana dia berpendapat Akta Orang Kurang Upaya Amerika (ADA) dapat ditingkatkan. Dia mengatakan bahawa undang-undang, yang melarang diskriminasi berdasarkan kecacatan di AS, tidak selalu ditegakkan sebagaimana mestinya.

Harapan saya untuk masa depan ADA dan undang-undang kecacatan pada umumnya adalah bahawa undang-undang ini diambil dengan lebih ketat dan serius oleh perniagaan dan sekolah, khususnya pendidikan, katanya kepada In The Know.

Pada tahap individu, Marshall mendorong pengikutnya untuk menjadi sekutu yang lebih baik. Dia menggunakan kata-kata seperti kesabaran untuk menerangkan bagaimana orang dapat lebih memahami dan menolong rakan mereka yang kurang upaya.

Perkara terbaik ialah selalu bertanya kepada orang kurang upaya apa pilihan mereka untuk mengakses dan hanya terbuka pada permulaan perbualan, katanya kepada In The Know. Apakah kaedah terbaik untuk memberikan akses? Kerana akses inilah yang menjadikan dunia dapat dicapai oleh kita.

Sekiranya anda menyukai cerita ini, lihat profil In The Know di Drew Dees, wartawan pelajar yang menggunakan platformnya untuk menganjurkan orang kurang upaya.

Jawatan Popular