Apa maksud 'stan'? Dari lagu Eminem hingga peminat K-pop

Pada tahun 2020, anda boleh melihat apa sahaja.

Anda mungkin stan Carly Rae Jepsen atau stan Timothée Chalamet. Mungkin anda menggunakan gnocchi kembang kol di Trader Joe's ( anda tidak akan bersendirian di sana ).



Ada kemungkinan anda bahkan membaca artikel berita mengenai stanning. Pada tahun kami yang sangat berpolitik, masyarakat stan telah menjadi tajuk utama untuk penglibatan mereka dalam Pergerakan Black Lives Matter dan juga Perlumbaan presiden 2020 .



Bagi yang belum tahu, stan - portmanteau perkataan stalker dan fan - pada dasarnya hanyalah cara untuk menggambarkan seseorang yang sangat taksub dengan seseorang atau sesuatu.

Perkataan ini berasal dari lagu Eminem dengan nama yang sama, yang pada November 2020, secara rasmi berusia dua dekad. Trek, seperti yang anda bayangkan, berpusat di sekitar Stan, seorang megafan yang taksub Eminem yang menulis rapper itu huruf yang semakin menakutkan .



Jadi, bagaimana kami dapat dari lagu Eminem yang menyeramkan kepada peminat BTS mengumpul wang untuk Black Lives Matter?

Makna perkataan telah berubah banyak selama 20 tahun yang lalu, tetapi satu perkara tidak dapat disangkal: Ini menjadi bahagian penting dalam cara kita menentukan diri kita sendiri dan perkara yang kita gemari.

Itulah sebabnya, dengan intensiti dan tumpuan peminat yang sangat taksub, In The Know telah mengumpulkan sejarah ringkas mengenai stanning - dan bagaimana konsepnya berkembang dari masa ke masa.



2000-2007: ‘Sayang langsing’

Pada tahun 2000, tidak mungkin Stan boleh menjadi salah satu lagu yang paling berpengaruh di milenium ini. Trek itu hanya mendapat hit kecil pada masa itu, memuncak tidak lebih tinggi daripada No. 51 pada carta Papan Iklan.

Itu sudah cukup untuk memberi kesan. Perkataan stan langsung memasuki muzik rap, termasuk dalam lirik lagu Nas yang terkenal tahun 2001, Eter .

Dalam lagu itu, Nas memanggil Jay-Z yang baru menjadi pendusta itu palsu dan palsu, dan tentu saja, basi. Tembakan itu berkesan - sebahagiannya kerana, pada masa itu, perkataan itu tidak lain hanyalah konotasi negatif.

Perspektif ini (menggunakan stan sebagai penghinaan) sangat sesuai dengan maksud asal Eminem. Stannya putus asa dan memerlukan, sanggup melakukan apa sahaja yang boleh menarik perhatian artis kesayangannya.

Sayang Slim, saya menulis anda tetapi masih tidak memanggil, ayat pertama di Stan bermula . Saya meninggalkan sel, pager saya, dan telefon rumah saya di bahagian bawah.

2008-2012: Hanya Beliebers yang benar

Mengikut Kamus Mirriam-Webster (ya, mereka mengawasi perkara ini), kata stan tidak digunakan sebagai kata kerja sehingga tahun 2008. Momen itu bertepatan dengan era baru untuk perkataan itu, di mana nampaknya semua orang memutuskan untuk berhenti tidak begitu buruk .

Tidak lama kemudian, para pemuzik mempunyai pangkalan peminat mereka sendiri yang diberi nama khas. Beyoncé memiliki Beyhive-nya, Rihanna memiliki Navy nya dan, tentu saja, Justin Bieber mempunyai Beliebers.

Ini jelas bukan perkara baru. Kedua-dua The Beatles dan Elvis mempunyai peminat diehard mereka sendiri, dan anda juga boleh berpendapat bahawa stanning kembali kepada Franz Liszt, pemain piano abad ke-19 yang mencetuskan Lisztomania dengan lawatan liar dan menariknya ke seluruh Eropah.

Walau bagaimanapun, tahun 2010an telah mencapai tahap yang lain. Sepertinya setiap artis utama mempunyai sekumpulan peminat yang berdedikasi dan mengenal pasti diri sendiri (bahkan Imagine Dragons memilikinya Pemadam Api ). Individu dalam kumpulan ini, walaupun mereka sendiri berbeza, tetapi pada dasarnya

2013-2017: Pengiktirafan sebenar

Walaupun stanning menjadi cara yang sangat biasa untuk menggambarkan fandom, Eminem masih dalam kegelapan tentang lagunya sendiri.

Rapper nampaknya mengetahui tentang budaya stan untuk pertama kalinya pada tahun 2013, semasa wawancara dengan Rolling Stone. Ketika majalah itu bertanya kepadanya apakah dia tahu Stan telah mencipta perkataannya sendiri, Eminem menjawab, Wow, itu gila. Oh, itu lucu.

Beberapa tahun kemudian, kata itu membuatnya menjadi pihak yang lebih tinggi. Pada tahun 2017, Kamus Bahasa Inggeris Oxford diiktiraf secara rasmi stan sebagai kata nama dan kata kerja, menyebut lagu Eminem sebagai kemungkinan perkataan itu berasal.

2018-2019: Buli dan ketoksikan

Sudah tentu, ia tidak akan berlaku internet jika ada yang tidak salah Stanning hanya menjadi lebih biasa sejak dua dekad yang lalu, tetapi keberadaan itu datang dengan kelemahan.

Budaya pop mempunyai masalah dengan toksik, mengendalikan super fandom sejak sekian lama sehingga ada Lakaran Saturday Night Live pasal itu. Dalam drama komedi itu, yang disiarkan pada tahun 2014, Beygency yang berahsia secara harfiah memburu seorang lelaki hanya kerana dia sedikit mengkritik Beyoncé.

Ia bermain seperti jenaka, tetapi kehidupan nyata tidak selalu jauh berbeza. Kadang-kadang, stan telah menggunakan kekuatan dan angka mereka untuk menimbulkan kekacauan terhadap sesiapa sahaja yang tidak setuju dengan obsesi mereka.

Itu kadang-kadang boleh mengakibatkan kempen ringan - seperti ketika beribu-ribu peminat Lady Gaga mengemukakan ulasan negatif filem Venom, yang pernah bersaing di pawagam dengan Gaga's A Star Is Born - tetapi, pada masa lain, ia boleh menjadi jauh lebih berbahaya.

Ambil contoh Wanna Thompson. Pada tahun 2018, pemain berusia 26 tahun itu menulis satu tweet negatif bercanda mengenai Nikki Minaj. Dia segera dihujani ribuan komen menghina, tweet kebencian dan mesej ganas. Menurut New York Times, Nikki tetap mengatakan kepada Thompson untuk bunuh diri.

bolehkah saya melihat siapa yang menyukai saya semasa bermain

Walaupun serangan ini tidak selalu mengerikan, serangan semacam ini berlaku secara berkala di komuniti peminat tertentu. Sebagai NME menunjuk pada tahun 2019, budaya stan mulai semakin hampir menyerupai inspirasinya, watak defensif dan bermasalah yang dijelaskan oleh Eminem dalam lagunya.

2020: K-pop dan aktivisme

Pada tahun 2020, stanning kelihatan kurang toksik. Memang benar bahawa negatif di sekitar budaya basi belum hilang, tetapi tahun lalu telah membawa banyak alasan untuk meraikan kehebatan peminat mega yang teratur.

K-pop mempunyai banyak kaitan dengan ini. Peminat kumpulan seperti BTS dan Blackpink adalah antara yang paling berdedikasi di dunia. Kumpulan stan ini sangat besar, mereka juga global, terkoordinasi dan sangat aktif dalam talian .

Itulah sebabnya, walaupun anda tidak tahu apa-apa tentang K-pop, anda mungkin masih pernah mendengar tentangnya. Mereka muncul di tajuk utama berita nasional sepanjang tahun 2020 - sama ada mengumpul wang untuk Black Lives Matter, menghantar spam hashtag kebencian di Twitter atau memerangi retorik konspirasi .

Dalam banyak cara, ini adalah kekuatan sebenar stanning. Mengobsesi BTS memberi orang muda di seluruh dunia cara untuk mengatur, dan sebagai hasilnya, sebuah komuniti cukup kuat untuk melaksanakan perubahan politik yang sebenarnya. Itu perkara yang cukup hebat, dan lebih bermakna daripada sekadar menjadi peminat.

Sekiranya anda menyukai cerita ini, lihat profil In The Know mengenai peminat K-pop terbesar di Amerika.

Jawatan Popular